Idola abad ke-10 digali di Inggris, dikembalikan ke India di Makar Sankranti
World

Idola abad ke-10 digali di Inggris, dikembalikan ke India di Makar Sankranti

Idola India kuno yang berasal dari abad ke-10, yang dipindahkan secara ilegal dari kuil desa di Uttar Pradesh lebih dari 40 tahun yang lalu dan ditemukan di sebuah taman di Inggris, dikembalikan ke India pada kesempatan Makar Sankranti pada hari Jumat.

Komisaris Tinggi India untuk Inggris, Gaitri Issar Kumar, mengambil alih secara resmi patung tersebut di Komisi Tinggi India di sini dari Chris Marinello dari Art Recovery International, organisasi yang membantu memulangkan sang idola.

Patung, yang merupakan bagian dari set Yogini dari Kuil Lokhari di distrik Bundelkhand Banda, sekarang akan dikirim ke Survei Arkeologi India di New Delhi.

“Sangat menguntungkan untuk menerima Yogini ini di Makar Sankranti,” kata Kumar, pada upacara serah terima di India House.

“Proses repatriasi selesai dalam waktu singkat setelah KPU mengetahui keberadaannya pada Oktober 2021. Sekarang ini akan dikirim ke ASI dan kami asumsikan mereka akan menyerahkannya ke Museum Nasional,” katanya.

Kumar mengingat “kebetulan yang membahagiakan” selama masa jabatan diplomatiknya di Paris bahwa patung kuno lain dari Vrishanana Yogini berkepala kerbau, yang tampaknya dicuri dari kuil yang sama di Lokhari, telah ditemukan dan dipulangkan ke India.

Pada bulan September 2013, itu dipasang di Museum Nasional di New Delhi, kemungkinan tujuan dari Yogini berkepala kambing.

Para yogini adalah sekelompok dewa perempuan yang kuat yang terkait dengan cara pemujaan Tantra.

Mereka dipuja sebagai kelompok, sering 64, dan diyakini memiliki kekuatan tak terbatas.

Yogini berkepala kambing hilang dari Lokhari pada 1980-an dan sempat muncul di pasar seni London pada 1988.

Jaspreet Singh Sukhija, Sekretaris Pertama Perdagangan dan Ekonomi di Komisi Tinggi India di London, telah mengerjakan pengembalian patung tersebut, mengamankan dokumen yang relevan dan juga memastikan anonimitas bagi wanita tua pemilik taman pribadi dari tempat patung itu ditemukan.

“Dia menjual rumah dan isinya, termasuk beberapa barang antik yang sangat berharga. Sebagai bagian dari proses uji tuntas, kami dihubungi untuk meneliti dan menyelidiki karya seni yang ditemukan di kebunnya. Dia telah membeli rumah itu lebih dari 15 tahun yang lalu dan ini ada di kebunnya,” kata Marinello.

Marinello menghubungi Vijay Kumar, Co-Founder India Pride Project, sebuah organisasi yang bekerja untuk memulihkan artefak India yang hilang dan dia mengidentifikasi patung tersebut.

“Saya menegosiasikan pembebasan tanpa syarat dengan pemiliknya, yang sangat kooperatif. Itu di kantor rumah saya di London untuk waktu yang singkat, dan Vijay berjanji bahwa dia akan mengawasi saya selama proses ini, ”kenang Marinello.

Pengacara, yang telah mengembalikan banyak artefak langka yang dicuri atau hilang kembali ke rumah aslinya, saat ini sedang mengerjakan pengembalian patung Buddha yang ditemukan di Italia.

Dia menindaklanjuti dengan Konsulat India di Milan untuk mengatur pemulangan.

BACA | Idola abad ke-8 dicuri dari kuil di Banda UP 40 tahun lalu untuk menemukan jalan pulang

BACA JUGA | ‘Mabuk dari kekuasaan Portugis’: Patung Cristiano Ronaldo menyebabkan kegemparan di Goa


Posted By : keluaran hk tercepat